Sabtu, 24 Maret 2012

ALAT-ALAT GAMBAR TEKNIK

_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 92
A. Mengenal alat Menggambar Teknik
1. Kertas Gambar
a) Jenis Kertas
erdasarkan jenis kertasnya, kertas gambar yang dapat digunakan
untuk menggambar teknik adalah:
1) Kertas Padalarang
2) Kertas manila
3) Kertas Strimin
4) Kertas roti
5) Kertas Kalki
b) Ukuran Kertas
Ukuran gambar teknik sudah ditentukan berdasarkan standar.
Ukuran pokok kertas gambar adalah A0. Ukuran A0 adalah 1 m2 dengan
perbandingan 2 : 1 untuk panjang : lebar. Ukuran A1 diperoleh dengan
membagi dua ukuran panjang A0. Ukuran A2 diperoleh dengan membagi
dua ukuran panjang A1. Demikian seterusnya. Ukuran kertas gambar
dapat dilihat pada tabel 5.1. Sedangkan perbandingan ukuran kertas
gambar dapat dilihat dari gambar 5.1.
Tabel 5.1. Kertas gambar berdasarkan ukurannya
Ukuran Garis Tepi
Seri Ukuran Kertas Kiri Kanan
A0 1.189 x 841 20 10
A1 841 x 594 20 10
A2 594 x 420 20 10
A3 420 x 297 20 20
A4 297 x 210 15 5
A5 210 x 148 15 5
B
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 93
Gambar 5.1. Cara penempelan kertas di atas meja gambar
non magnetik
2. Pensil Gambar
Pensil adalah alat gambar yang paling banyak dipakai untuk
latihan mengambar atau menggambar gambar teknik dasar. Pensil
gambar terdiri dari batang pensil dan isi pensil.
a) Pensil Gambar Berdasarkan Bentuk
�� Pensil Batang
Pada pensil ini, antara isi dan batangnya menyatu. Untuk
menggunakan pensil ini harus diraut terlebih dahulu. Habisnya isi pensil
bersamaan dengan habisnya batang pensil. Gambar pensil batang dapat
dilihat pada Gambar 5.2.
�� Pensil mekanik
Pensil mekanik, antara batang dan isi pensil terpisah. Jika Isi
pensil habis dapat diisi ulang. Batang pensil tetap tidak bisa habis. Pensil
mekanik memiliki ukuran berdasarkan diameter mata pensil, misalnya 0.3
mm, 0.5 mm dan 1.0 mm. Gambar pensil mekanik dapat dilihat pada
Gambar 5.3.
Gambar 5.2. Pensil batang
Meja gambar
Selotip
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 94
Gambar 5.3. Pensil mekanik
b) Pensil Gambar Berdasarkan Kekerasan
Berdasarkan kekerasanya pensil gambar dibagi menjadi pensil
keras, sedang dan lunak.
Tabel 5.2. Pensil berdasarkan kekerasannya
Untuk mendapatkan garis dengan ketebalan yang merata dari
ujung ke ujung, maka kedudukan pensil sewaktu menarik garis harus
dimiringkan 60o ��dan selama menarik garis sambil diputar dengan telunjuk
dan ibu jari (lihat Gambar 5. 4.)
Gambar 5.4. Cara menarik garis
^____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 95
3. Rapido
Penggunaan rapido untuk menggambar dengan teknik tinta
dianggap lebih praktis dari pada dengan trekpen. Gambar rapido dapat
dilihat pada Gambar 5.5.
Gambar 5.5. Rapido
4. Penggaris
Penggaris yang sering digunakan untuk menggambar teknik
adalah penggaris –T dan penggaris segitiga.
Gambar 5.6. Penggaris T dan sepasang penggaris segitiga.
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 96
a) Penggaris -T
Penggaris T terdiri dari dua bagian, bagian mistar panjang dan bagian
kepala berupa mistar pendek tanpa ukuran yang bertemu membentuk
sudut 90o.
b) Penggaris Segitiga
Penggaris segitiga terdiri dari satu penggaris segitiga bersudut 45o,
90o, 45o dan satu buah penggaris bersudut 30o, 90o dan 60o.
Sepasang penggaris segitiga ini digunakan untuk membuat garis-garis
sejajar, sudut-sudut istimewa dan garis yang saling tegak lurus.
Gambar 5.7. Cara menggunakan penggaris-T
Gambar 5.8. Cara menggunakan penggaris segitiga
5. Jangka
Jangka adalah alat gambar yang digunakan untuk membuat
lingkaran dengan cara menancapkan salah satu ujung batang pada
kertas gambar sebagai pusat lingkaran dan yang lain berfungsi sebagai
pensil untuk menggambar garis lingkarannya. Gambar 9 memperlihatkan
beberapa jenis jangka.
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 97
Gambar 5.9. Jenis jangka
Kedukukan pena tarik sewaktu menarik garis sebaiknya miring
60o terhadap meja gambar, seperti Gambar 5.10. cara menggunakan
jangka ditunjukkan pada Gambar 5.11.
Gambar 5.10. Kedudukan
pena tarik saat menarik
garis
Gambar 5.11. Cara
menggunakan jangka
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 98
Gambar 5.12. Membuat lingkaran besar dengan alat penyambung
6. Penghapus dan alat pelindung penghapus
Ada dua jenis penghapus, yaitu penghapus lunak dan penghapus
keras. Penghapus lunak untuk menghapus gambar dari pensil dan
penghapus keras untuk menghapus gambar dari tinta. Agar gambar yang
akan dihapus tepat dan tidak menghilangkan gambar yang lain, maka
digunakan plat pelindung penghapus seperti Gambar 5.13.
Gambar 5.13. Plat pelindung penghapus
7. Alat-alat Penunjang lainnya
Ada beberapa alat penunjang gambar teknik lainnya yang
kadang-kadang diperlukan didalam menggambar adalah :
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 99
a) Busur derajat
Busur derajat digunakan untuk mengukur dan membagi sudut. Lihat
Gambar 5.14.
Gambar 5.14. Busur derajat
b) Sablon huruf dan angka
Sablon huruf dan angka adalah sebuah alat gambar yang digunakan
untuk menggambar huruf dan angka, agar diperoleh tulisan yang rapi
dan seragam dan mengikuti standar ISO.
c) Mal lengkung
Mal lengkung digunakan untuk membuat garis lengkung yang tidak
dapat dibuat dengan jangka. Dalam satu set mal lengkung ada 3 jenis
mal, lihat Gambar 5.15
Gambar 15. Mal lengkung
Gambar 5.16. Contoh penggunaan mal lengkung
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 100
d) Mal bentuk
Untuk membuat gambar geometri dan simbol-simbol tertentu dengan
cepat, maka digunakan mal bentuk.
Gambar 5.17. Mal bentuk geometri
8. Meja Gambar
Meja gambar adalah meja yang digunakan sebagai alas
menggambar. Meja gambar terdiri dari rangka meja gambar dan daun
meja gambar. Tidak seperti meja biasa, meja gambar dapat diubah-ubah
ketinggian dan kemiringan daun mejanya. Bahan daun meja ada
bermacam-macam, yaitu : daun meja dari papan non magnetik, papan
berlapis magnet dan kaca rayben
Gambar 5.18. Meja gambar
9. Mesin Gambar
Mesin gambar adalah mesin manual yang digunakan untuk
memudahkan menggambar. Mesin gambar dapat menggantikan
beberapa fungsi alat gambar lainnya seperti busur derajat, sepasang
penggaris segitiga dan mistar T. Berdasarkan bentuknya ada dua jenis
mesin gambar, yaitu: mesin gambar rol dan mesin gambar lengan.
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 101
Gambar 5.19. Mesin gambar lengan
Gambar 5.20. Mesin gambar rol
B. Lembar Kerja
1. Alat
a. Meja gambar
b. Pensil gambar
c. Sepasang penggaris segitiga
d. Penggaris panjang 50 cm atau 60 cm
e. Jangka
f. Mal huruf dan angka
g. Mal bentuk
h. Mal lengkung
i. Penghapus
j. Selotip
k. Cutter
2. Bahan
Kertas manila A3
3. Kesehatan dan Keselamatan Kerja
a. Hati-hati menggunakan peralatan yang tajam, yaitu: cutter dan
jarum jangka.
b. Gunakan selotip berbahan kertas.
_____________________________________Memahami Gambar Teknik
Teknik Pemesinan 102
4. Langkah Kerja
a. Tempelkan kertas manila A3 di atas meja gambar dengan selotip.
b. Gunakan sepasang penggaris segitiga untuk membuat garis-garis
sejajar horisontal dan vertikal. Panjang dan jarak antar garis
sembarang. Perhatikan arah penarikan garis.
c. Buatlah sudut-sudut 15º, 30º, 45º, 60º, 75º dan 90º dengan
sepasang penggaris segitiga. Perhatikan cara memegang
penggarisnya.
d. Gunakan jangka dengan benar untuk membuat lingkaran.
Diameter lingkaran sembarang. Perhatikan dari mana mulai
menarik garis dan mengakhirinya.
e. Gunakan mal huruf-angka. Huruf dan angka yang di-mal
sembarang. Perhatikan cara memegang mal dan cara
menggesernya.
f. Gunakan mal bentuk dan symbol. Cara menggunakan mal ini
sama dengan cara menggunakan mal huruf-angka.
g. Gunakan mal lengkung sesuai contoh pada lembar informasi.
Tentukan dahulu titik-titik yang akan dihubungkan. Buat garis
lengkungnya dengan mal lengkung. Geser-geser mal lengkung
untuk mendapatkan bentuk yang paling tepat antara dua garis.

MENGENAL CNC

__________________________________Memahami Mesin CNC Dasar
Teknik Pemesinan
327
erkembangan teknologi komputer saat ini telah mengalami
kemajuan yang amat pesat. Dalam hal ini komputer telah
diaplikasikan ke dalam alat-alat mesin perkakas di antaranya
Mesin Bubut, Mesin Frais, Mesin Skrap, Mesin Bor, dll. Hasil perpaduan
teknologi komputer dan teknologi mekanik inilah yang selanjutnya
dinamakan CNC (Computer Numerically Controlled). Sistem
pengoperasian CNC menggunakan program yang dikontrol langsung
oleh komputer. Secara umum konstruksi mesin perkakas CNC dan
sistem kerjanya adalah sinkronisasi antara komputer dan mekaniknya.
Jika dibandingkan dengan mesin perkakas konvensional yang setaraf
dan sejenis, mesin perkakas CNC lebih unggul baik dari segi ketelitian
(accurate), ketepatan (precision), fleksibilitas, dan kapasitas produksi.
Sehingga di era modern seperti saat ini banyak industri-industri mulai
meninggalkan mesin-mesin perkakas konvensional dan beralih
menggunakan mesin-mesin perkakas CNC.
Secara garis besar pengertian mesin CNC adalah suatu mesin yang
dikontrol oleh komputer dengan menggunakan bahasa numerik
(perintah gerakan yang menggunakan angka dan huruf). Sebagai
contoh: apabila pada layar monitor mesin kita tulis M03 maka spindel
utama mesin akan berputar, dan apabila kita tulis M05 maka spindel
utama mesin akan berhenti berputar.
Mesin CNC tingkat dasar yang ada pada saat ini dibagi menjadi dua
kelompok, yaitu Mesin CNC Two Axis atau yang lebih dikenal dengan
Mesin Bubut (Lathe Machine) dan Mesin CNC Three Axis atau yang
lebih dikenal dengan Mesin Frais (Milling Machine).
A. Mesin Bubut CNC
Mesin Bubut CNC secara garis besar dapat digolongkan
menjadi dua, yaitu :
1. Mesin Bubut CNC Training Unit (CNC TU)
2. Mesin Bubut CNC Production Unit (CNC PU)
Kedua mesin tersebut mempunyai prinsip kerja yang sama,
akan tetapi yang membedakan kedua tipe mesin tersebut adalah
penggunaannya di lapangan. CNC TU dipergunakan untuk pelatihan
dasar pemrograman dan pengoperasian CNC yang dilengkapi
dengan EPS (External Programing Sistem). Mesin CNC jenis
Training Unit hanya mampu dipergunakan untuk pekerjaanpekerjaan
ringan dengan bahan yang relatif lunak.
Sedangkan Mesin CNC PU dipergunakan untuk produksi
massal, sehingga mesin ini dilengkapi dengan assesoris tambahan
seperti sistem pembuka otomatis yang menerapkan prinsip kerja
hidrolis, pembuangan tatal, dan sebagainya.
__________________________________Memahami Mesin CNC Dasar
Teknik Pemesinan
328
Gerakan Mesin Bubut CNC dikontrol oleh komputer, sehingga
semua gerakan yang berjalan sesuai dengan program yang
diberikan, keuntungan dari sistem ini adalah memungkinkan mesin
untuk diperintah mengulang gerakan yang sama secara terus
menerus dengan tingkat ketelitian yang sama pula.
1. Prinsip Kerja Mesin Bubut CNC TU-2 Axis
Mesin Bubut CNC TU-2A mempunyai prinsip gerakan
dasar seperti halnya Mesin Bubut konvensional yaitu gerakan ke
arah melintang dan horizontal dengan sistem koordinat sumbu X
dan Z. Prinsip kerja Mesin Bubut CNC TU-2A juga sama dengan
Mesin Bubut konvensional yaitu benda kerja yang dipasang pada
cekam bergerak sedangkan alat potong diam.
Untuk arah gerakan pada Mesin Bubut diberi lambang
sebagai berikut :
a. Sumbu X untuk arah gerakan melintang tegak lurus terhadap
sumbu putar.
b. Sumbu Z untuk arah gerakan memanjang yang sejajar
sumbu putar.
Untuk memperjelas fungsi sumbu-sumbu Mesin Bubut CNC
TU-2A dapat dilihat pada gambar ilustrasi di bawah ini :
Gambar 12.1. Mekanisme arah gerakan Mesin Bubut.
__________________________________Memahami Mesin CNC Dasar
Teknik Pemesinan
329
2. Bagian Utama Mesin Bubut CNC TU 2-A
Gambar 12.2. Mesin Bubut CNC TU-2A
a. Bagian mekanik
1) Motor Utama
Motor utama adalah motor penggerak cekam untuk
memutar benda kerja. Motor ini adalah jenis motor arus
searah/DC (Direct Current) dengan kecepatan putaran
yang variabel. Adapun data teknis motor utama adalah:
a) Jenjang putaran 600 – 4000 rpm
b) Power Input 500 Watt
c) Power Output 300 Watt
Gambar 12.3. Ilustrasi
gerak eretan.
2) Eretan/support
Eretan adalah gerak
persum-buan jalannya
mesin. Untuk Mesin Bubut
CNC TU-2A dibedakan
menjadi dua bagian, yaitu :
a) Eretan memanjang
(sumbu Z) dengan jarak
lintasan 0–300 mm.
b) Eretan melintang
(Sumbu X) dengan jarak
lintasan 0–50 mm.
__________________________________Memahami Mesin CNC Dasar
Teknik Pemesinan
330
3) Step motor
Step motor berfungsi untuk
menggerakkan eretan, yaitu
gerakan sumbu X dan gerakan
sumbu Z. Tiap-tiap eretan
memiliki step motor sendirisendiri,
adapun data teknis step
motor sebagai berikut:
a). Jumlah putaran 72 langkah
b). Momen putar 0.5 Nm.
c). Kecepatan gerakan :
- Gerakan cepat maksimum
700 mm/menit.
- Gerakan operasi manual 5
– 500 mm/menit.
- Gerakan operasi mesin
CNC terprogram 2 – 499
mm/menit.
Gambar 12.4. Step motor.
Gambar 12.5.
Poros berulir dengan bantalan.
4) Rumah alat potong (revolver/
toolturret)
Gambar 12.6. Revolver
Rumah alat potong berfungsi
sebagai penjepit alat potong
pada saat proses pengerjaan
benda kerja. Adapun alat yang
dipergunakan disebut revolver
atau toolturet, revolver
digerakkan oleh step motor
sehingga bisa dige-rakkan
secara manual maupun
terpogram.
Pada revolver bisa dipasang enam alat potong sekaligus yang
terbagi mejadi dua bagian, yaitu :
a) Tiga tempat untuk jenis alat potong luar dengan ukuran 12x12
mm.
Misal: pahat kanan luar, pahat potong, pahat ulir, dll.
b) Tiga tempat untuk jenis alat potong dalam dengan maksimum
diameter 8 mm.
Misal: pahat kanan dalam, bor, center drill, pahat ulir dalam, dll.
__________________________________Memahami Mesin CNC Dasar
Teknik Pemesinan
331
5) Cekam
Cekam pada Mesin Bubut
berfungsi untuk menjepit benda
kerja pada saat proses
penyayatan berlangsung. Kecepatan
spindel Mesin Bubut ini
diatur menggunakan transmisi
sabuk. Pada sistem transmisi
sabuk dibagi menjadi enam
transmisi penggerak.
Gambar 12.7. Cekam
Adapun tingkatan sistem transmisi penggerak spindle utama mesin
CNC TU-2A, bisa dilihat dari gambar ilustrasi berikut :
Gambar 12.8.
Transmisi penggerak.
Enam tingkatan pulley
penggerak tersebut
memungkinkan untuk
pengaturan berbagai putaran
sumbu utama. Sabuk perantara
pulley A dan pulley B bersifat
tetap dan tidak dapat diubah,
sedangkan sabuk perantara
pulley B dengan pulley C dapat
dirubah sesuai kecepatan
putaran yang diinginkan, yaitu
pada posisi BC1, BC2, dan
BC3.
6) Meja mesin
Meja mesin atau sliding bed sangat mempengaruhi baik buruknya
hasil pekerjaan menggunakan Mesin Bubut ini, hal ini dikarenakan
gerakan memanjang eretan (gerakan sumbu Z) tertumpu pada
kondisi sliding bed ini. Jika kondisi sliding bed sudah aus atau
cacat bisa dipastikan hasil pembubutan menggunakan mesin ini
tidak akan maksimal, bahkan benda kerja juga rusak. Hal ini juga
berlaku pada Mesin Bubut konvensional.
__________________________________Memahami Mesin CNC Dasar
Teknik Pemesinan
332
Gambar 12.9. Sliding bed.
7) Kepala lepas
Gambar 12.10. Kepala
lepas.
Kepala lepas berfungsi sebagai
tempat pemasangan senter
putar pada saat proses
pembubutan benda kerja yang
relatif panjang. Pada kepala
lepas ini bisa dipasang
pencekam bor, dengan
diameter mata bor maksimum 8
mm. Untuk mata bor dengan
diameter lebih dari 8 mm, ekor
mata bor harus memenuhi
syarat ketirusan MT1.

Jumat, 23 Maret 2012

MENGENAL CAIRAN PENDINGIN

________________Mengenal Cairan Pendingin untuk Proses Pemesinan
Teknik Pemesinan 315
airan pendingin mempunyai kegunaan yang khusus dalam proses
pemesinan. Selain untuk memperpanjang umur pahat, cairan
pendingin dalam beberapa kasus, mampu menurunkan gaya dan
memperhalus permukaan produk hasil pemesinan. Selain itu, cairan
pendingin juga berfungsi sebagai pembersih/pembawa beram (terutama
dalam proses gerinda) dan melumasi elemen pembimbing (ways) mesin
perkakas serta melindungi benda kerja dan komponen mesin dari korosi.
Bagaimana cairan pendingin itu bekerja pada daerah kontak antara
beram dengan pahat, sebenarnya belumlah diketahui secara pasti
mekanismenya. Secara umum dapat dikatakan bahwa peran utama
cairan pendingin adalah untuk mendinginkan dan melumasi.
Pada mekanisme pembentukan beram, beberapa jenis cairan
pendingin mampu menurunkan Rasio Penempatan Tebal Beram (��h)
yang mengakibatkan penurunan gaya potong. Pada daerah kontak antara
beram dan bidang pahat terjadi gesekan yang cukup besar, sehingga
adanya cairan pendingin dengan gaya lumas tertentu akan mampu
menurunkan gaya potong. Pada proses penyayatan, kecepatan potong
yang rendah memerlukan cairan pendingin dengan daya lumas tinggi
sementara pada kecepatan potong tinggi memerlukan cairan pendingin
dengan daya pendingin yang besar (high heat absorptivity). Pada
beberapa kasus, penambahan unsur tertentu dalam cairan pendingin
akan menurunkan gaya potong, karena bisa menyebabkan terjadinya
reaksi kimiawi yang berpengaruh dalam bidang geser (share plane)
sewaktu beram terbentuk. Beberapa peneliti menganggap bahwa sulfur
(S) atau karbon tetraklorida (CCI4) pada daerah kontak (di daerah kontak
mikro) dengan temperatur dan tekanan tinggi akan bereaksi dengan besi
(benda kerja) membentuk FeS atau FeCI3 pada batas butir sehingga
mempermudah proses penggeseran metal menjadi beram.
Pada proses gerinda, cairan pendingin mampu membantu
pembersihan beram yang menempel di rongga antara serbuk abrasif,
sehingga mempermudah kelangsungan proses pembentukan beram.
Dengan cairan pendingin temperatur tinggi yang terjadi di lapisan luar
benda kerja bisa dikurangi, sehingga tidak merusak struktur metalografi
benda kerja. Proses kimiawi diperkirakan juga terjadi dalam proses
gerinda, oleh karena itulah cairan pendinginnya ditambahi beberapa
unsur.
Dari ulasan singkat di atas dapat disimpulkan bahwa Cairan
Pendingin jelas perlu dipilih dengan seksama sesuai dengan jenis
pekerjaan. Beberapa jenis cairan pendingin akan diulas pada sub bab
pertama berkaitan dengan klasifikasi cairan pendingin dan garis besar
kegunaannya. Pemakaian cairan pendingin dapat dilakukan dengan
berbagai cara (disemprotkan, disiramkan, dikucurkan, atau dikabutkan)
akan dibahas kemudian dan dilanjutkan dengan pengaruh cairan
pendingin pada proses pemesinan. Efektivitas cairan pendingin hanya
C
________________Mengenal Cairan Pendingin untuk Proses Pemesinan
Teknik Pemesinan 316
dapat diketahui dengan melakukan percobaan pemesinan, karena
mekanisme proses pembentukan beram begitu kompleks, sehingga tidak
cukup hanya dengan menelitinya melalui pengukuran berbagi sifat
fisik/kimiawinya. Salah satu cara pemesinan yang relatif sederhana
(cepat dan murah) untuk meneliti efektivitas cairan pendingin adalah
dengan melakukan pembubutan muka (facing-test).
A. Jenis Cairan Pendingin
Cairan pendingin yang biasa dipakai dalam proses pemesinan
dapat dikategorikan dalam empat jenis utama yaitu :
1. Straight oils (minyak murni)
2. Soluble oils
3. Semisynthetic fluids (cairan semi sintetis)
4. Synthetic fluids (cairan sintetis).
Minyak murni (straight oils) adalah minyak yang tidak dapat
diemulsikan dan digunakan pada proses pemesinan dalam bentuk sudah
diencerkan. Minyak ini terdiri dari bahan minyak mineral dasar atau
minyak bumi, dan kadang mengandung pelumas yang lain seperti lemak,
minyak tumbuhan, dan ester. Selain itu bisa juga ditambahkan aditif
tekanan tinggi seperti Chlorine, Sulphur dan Phosporus. Minyak murni ini
berasal salah satu atau kombinasi dari minyak bumi (naphthenic,
paraffinic), minyak binatang, minyak ikan atau minyak nabati.
Viskositasnya dapat bermacam-macam dari yang encer sampai yang
kental tergantung dari pemakaian. Pencampuran antara minyak bumi
dengan minyak hewani atau nabati menaikkan daya pembasahan
(wetting action) sehingga memperbaiki daya lumas. Penambahan unsur
lain seperti sulfur, klor atau fosfor (EP additives) menaikkan daya lumas
pada temperatur dan tekanan tinggi. Minyak murni menghasilkan
pelumasan terbaik , akan tetapi sifat pendinginannya paling jelek di
antara cairan pendingin yang lain.
Minyak sintetik (synthetic fluids) tidak mengandung minyak bumi
atau minyak mineral dan sebagai gantinya dibuat dari campuran organik
dan anorganik alkaline bersama-sama dengan bahan penambah
(additive) untuk penangkal korosi. Minyak ini biasanya digunakan dalam
bentuk sudah diencerkan (biasanya dengan rasio 3 sampai 10%). Minyak
sintetik menghasilkan unjuk kerja pendinginan terbaik di antara semua
cairan pendingin. Cairan ini merupakan larutan murni (true solutions) atau
larutan permukaan aktif (surface active). Pada larutan murni, unsur yang
dilarutkan terbesar di antara molekul air dan tegangan permukaan
(surface tension) hampir tidak berubah. Larutan murni ini tidak bersifat
melumasi dan biasanya dipakai untuk sifat penyerapan panas yang tinggi
dan melindungi terhadap korosi. Sementara itu dengan penambahan
unsur lain yang mampu membentuk kumpulan molekul akan mengurangi
________________Mengenal Cairan Pendingin untuk Proses Pemesinan
Teknik Pemesinan 317
tegangan permukaan menjadi jenis cairan permukaan aktif sehingga
mudah membasahi dan daya lumasnya baik.
Soluble Oil akan membentuk emulsi ketika dicampur dengan air.
Konsentrat mengandung minyak mineral dasar dan pengemulsi untuk
menstabilkan emulsi. Minyak ini digunakan dalam bentuk sudah
diencerkan (biasanya konsentrasinya = 3 sampai 10%) dan unjuk kerja
pelumasan dan penghantaran panasnya bagus. Minyak ini digunakan
luas oleh industri pemesinan dan harganya lebih murah di antara cairan
pendingin yang lain.
Cairan semi sintetik (semi-synthetic fluids) adalah kombinasi
antara minyak sintetik (A) dan soluble oil (B) dan memiliki karakteristik ke
dua minyak pembentuknya. Harga dan unjuk kerja penghantaran
panasnya terletak antara dua buah cairan pembentuknya tersebut. Jenis
cairan ini mempunyai karakteristik sebagai berikut :
1. Kandungan minyaknya lebih sedikit (10% s.d 45% dari tipe B)
2. Kandungan pengemulsinya (molekul penurun tegangan permukaan)
lebih banyak dari tipe A
3. Partikel minyaknya lebih kecil dan lebih tersebar. Dapat berupa jenis
dengan minyak yang sangat jenuh (“super-fatted”) atau jenis EP
(Extreme Pressure).
B. Cara Pemberian Cairan Pendingin pada Proses Pemesinan
Cairan pendingin jelas hanya akan berfungsi dengan baik jikalau
cairan ini diarahkan dan dijaga alirannya pada daerah pembentukan
beram. Dalam praktek sering ditemui bahwa cairan tersebut tidak
sepenuhnya diarahkan langsung pada bidang beram pahat di mana
beram terbentuk karena keteledoran operator. Mungkin pula, karena
daerah kerja mesin tidak diberi tutup, operator sengaja mengarahkan
semprotan cairan tersebut ke lokasi lain sebab takut cairan terpancar ke
semua arah akibat perputaran pahat. Pemakaian cairan pendingin yang
tidak berkesinambungan akan mengakibatkan bidang aktif pahat akan
mengalami beban yang berfluktuasi. Bila pahatnya jenis karbida atau
keramik (yang relatif getas) maka pengerutan dan pemuaian yang
berulang kali akan menimbulkan retak mikro yang justru menjadikan
penyebab kerusakan fatal. Dalam proses gerinda rata bila cairan
pendingin dikucurkan di atas permukaan benda kerja maka akan
dihembus oleh batu gerinda yang berputar kencang sehingga menjauhi
daerah penggerindaan.
Dari ulasan singkat di atas dapat disimpulkan bahwa selain dipilih
cairan pendingin harus juga dipakai dengan cara yang benar. Banyak
cara yang dipraktekkan untuk mengefektifkan pemakaian cairan
pendingin, yakni sebagai berikut :
________________Mengenal Cairan Pendingin untuk Proses Pemesinan
Teknik Pemesinan 318
1. Secara manual. Apabila mesin perkakas tidak dilengkapi dengan
sistem cairan pendingin, misalnya Mesin Gurdi atau Frais jenis
“bangku” (bench drilling/milling machine) maka cairan pendingin
hanya dipakai secara terbatas. Pada umumnya operator memakai
kuas untuk memerciki pahat gurdi, tap atau frais dengan minyak
pendingin. Selama hal ini dilakukan secara teratur dan kecepatan
potong tak begitu tinggi maka umur pahat bisa sedikit diperlama.
Penggunaan alat sederhana penetes oli yang berupa botol dengan
selang berdiameter kecil akan lebih baik karena akan menjamin
keteraturan penetesan minyak. Penggunaan pelumas padat
(gemuk/vaselin, atau molybdenum-disulfide) yang dioleskan pada
lubang-lubang yang akan ditap sehingga dapat menaikkan umur
pahat pengulir.
2. Disiramkan ke benda kerja (flood application of fluid). Cara ini
memerlukan sistem pendingin, yang terdiri atas pompa, saluran,
nozel, dan tangki, dan itu semua telah dimiliki oleh hampir semua
mesin perkakas yang standar. Satu atau beberapa nozel dengan
selang fleksibel diatur sehingga cairan pendingin disemprotkan pada
bidang aktif pemotongan. Keseragaman pendinginan harus
diusahakan dan bila perlu dapat dibuat nozel khusus. Pada
pemberian cairan pendingin ini seluruh benda kerja di sekitar proses
pemotongan disirami dengan cairan pendingin melalui saluran cairan
pendingin yang jumlahnya lebih dari satu (Gambar 11.1).
Gambar 11.1. Pemberian cairan pendingin dengan
cara menyiramkan pada benda kerja.
3. Disemprotkan (jet application of fluid). Dilakukan dengan cara
mengalirkan cairan pendingin dengan tekanan tinggi melewati saluran
pada pahat. Untuk penggurdian lubang yang dalam (deep hole
drilling; gun-drilling) atau pengefraisan dengan posisi yang sulit
dicapai dengan semprotan biasa. Spindel mesin perkakas dirancang
khusus karena harus menyalurkan cairan pendingin ke lubang pada
________________Mengenal Cairan Pendingin untuk Proses Pemesinan
Teknik Pemesinan 319
pahat. Pada proses pendinginan dengan cara ini cairan pendingin
disemprotkan langsung ke daerah pemotongan (pertemuan antara
pahat dan benda kerja yang terpotong). Sistem pendinginan benda
kerja dibuat dengan cara menampung cairan pendingin dalam suatu
tangki yang dilengkapi dengan pompa yang dilengkapi filter pada pipa
penyedotnya. Pipa keluar pompa disalurkan melalui pipa/selang yang
berakhir di beberapa selang keluaran yang fleksibel, (Gambar 11.2).
Cairan pendingin yang sudah digunakan disaring dengan filter pada
meja mesin kemudian dialirkan ke tangki penampung.
Gambar 11.2. Cara pendinginan dengan cairan pendingin
disemprotkan langsung ke daerah pemotongan pada
proses pembuatan lubang.
4. Dikabutkan (mist application of fluid). Pemberian cairan pendingin
dengan cara ini cairan pendingin dikabutkan dengan menggunakan
semprotan udara dan kabutnya langsung diarahkan ke daerah
pemotongan, (Gambar 11.3). Partikel cairan sintetik, semi sintetik,
atau emulsi disemprotkan melalui saluran yang bekerja dengan
prinsip seperti semprotan nyamuk. Cairan dalam tabung akan naik
melalui pipa berdiameter kecil, karena daya vakum akibat aliran udara
di ujung atas pipa, dan menjadi kabut yang menyemprot keluar.
Pemakaian cairan pendingin dengan cara dikabutkan dimaksudkan
untuk memanfaatkan daya pendinginan karena penguapan.
________________Mengenal Cairan Pendingin untuk Proses Pemesinan
Teknik Pemesinan

MESIN GERINDA

2. Mesin Gerinda Silindris
a. Pengertian
Mesin Gerinda silindris adalah alat pemesinan yang berfungsi
untuk membuat bentuk-bentuk silindris, silindris bertingkat,
dan sebagainya. Berdasarkan konstruksi mesinnya, Mesin
Gerinda silindris dibedakan mejadi menjadi empat macam,
yaitu :
1) Gerinda silindris luar
Mesin Gerinda silindris
luar berfungsi
untuk menggerinda
diameter luar benda
kerja yang berbentuk
silindris dan tirus.
Gambar 10.22.
Gerinda silindris luar.
Gambar 10.23.
Gerinda silindris dalam.
2) Mesin gerinda silindris dalam
Mesin Gerinda silindris jenis
ini berfungsi untuk menggerinda
benda-benda dengan
diameter dalam yang berbentuk
silindris dan tirus.
3) Mesin Gerinda silinder
luar tanpa center
(centreless)
Mesin Gerinda silindris
jenis ini digunakan untuk
menggerinda diameter
luar dalam jumlah yang
banyak/massal baik panjang
maupun pendek.
Gambar 10.24.
Gerinda silindris luar tanpa
center.
_____________________________Mengenal Proses Gerinda (Grinding)
Teknik Pemesinan 287
Gambar 10.25.
Gerinda silindris universal.
4) Mesin Gerinda silindris
universal
Sesuai namanya, Mesin
Gerinda jenis ini mampu
untuk menggerinda benda
kerja dengan diameter luar
dan dalam baik bentuk
silindris.
b. Bagian-bagian utama Mesin Gerinda silindris :
Gambar 10.26. Gerinda silindris.
1) Kepala utama
Bagian yang menghasilakan gerak putar batu gerinda.
2) Spindel utama benda kerja (workhead)
Bagian yang mengatur kecepatan putar dan pencekaman
benda kerja.
3) Kaki mesin
Sebagai pendukung mesin
4) Panel kontrol
Bagian pengatur proses kerja mesin
_____________________________Mengenal Proses Gerinda (Grinding)
Teknik Pemesinan 288
5) Meja bawah
Dudukan meja atas
6) Meja atas
Tempat dudukan kepala lepas di spindel utama benda
kerja dan dapat diatur sudutnya.
7) Kepala lepas (tailstock)
Menyangga benda kerja pada pencekaman diantara dua
senter.
8) Perlengkapan pendingin
Tempat pengatur aliran cairan pendingin
c. Perlengkapan Mesin Gerinda silindris
Gambar 10.27.
Cekam rahang tiga
1) Cekam rahang tiga
Cekam rahang tiga universal
ini digunakan untuk mencekam
benda kerja pada saat
penggerindaan. Cekam ini
dihubungkan langsung dengan
motor penggerak.
2) Collet
Collet pada Mesin
Gerinda silinder berfungsi
untuk mencekam
benda kerja
dengan permukaan
yang halus.
Gambar 10.28. Collet
Gambar 10.29. Face
plate.
3) Face Plate
Face plate pada Mesin
Gerinda silinder digunakan
untuk menggerinda permukaan
diameter dalam benda
kerja. Face plate juga bisa
berfungsi sebagai pengganti
ragum (chuck).
_____________________________Mengenal Proses Gerinda (Grinding)
Teknik Pemesinan 289
4) Pembawa (lathe dog)
Pembawa pada Mesin
Gerinda silindris digunakan
untuk mencekam
benda kerja pada
pencekaman diantara
dua senter.
Gambar 10.30. Pembawa
Gambar 10.31.
Senter dengan ulir.
5) Senter dengan ulir
Pada Mesin Gerinda silinder
alat ini berfungsi sebagai
senter penyangga dan
dipasang pada spindel utama
benda kerja untuk pencekaman
di antara dua senter.
6) Senter tanpa ulir
Senter tanpa ulir ini
berfungsi sebagai
penumpu benda kerja.
Gambar 10.32. Senter tanpa
ulir.
Gambar 10.33.
Cekam magnet.
7) Cekam magnet
Cekam magnet pada mesin
ini berfungsi untuk mengikat
benda kerja berdiameter agak
besar tetapi pendek. Cekam
magnet ini mempunyai prinsip
kerja yang hampir sama
dengan meja pada Mesin
Gerinda datar.
8) Dial Indicator
Dial indicator pada
mesin ini dignakan
untuk mengoreksi kemiringan
meja mesin.
Gambar 10.34. Dial Indicator.
_____________________________Mengenal Proses Gerinda (Grinding)
Teknik Pemesinan 290
Gambar 10.35.
Penyangga.
9) Penyangga tetap (Fix Steady)
Penyangga tetap ini berfungsi
untuk menumpu benda kerja
yang cukup panjang, pada
saat proses penggerindaan.
10) Pengasah batu gerinda
(dresser)
Dresser digunakan untuk
mengasah batu
gerinda. Dresser ada
dua macam, yaitu
dresser dengan intan
tunggal dan dresser
dengan butiran intan
yang disatukan.
Gambar 10.36. Dresser
d. Pencekaman benda kerja pada Mesin Gerinda silindris
Pencekaman adalah proses pengikatan benda kerja sebelum
proses pengerjaan, pengikatan ini bertujuan agar pada saat
proses pengerjaan, benda kerja tidak lepas karena adanya
putaran mesin. Berikut ini adalah cara pencekaman benda
kerja, dengan menggunakan alat cekam yang support
dengan Mesin Gerinda silindris.
1) Memasang dan melepas benda kerja pada sistem
pencekaman cekam rahang tiga.
a) Untuk menghindari kerusakan ulir spindel utama
benda kerja dan cekam, bersihkan ulir dengan baik.
Gambar 10.37.
Pena pengunci.
b) Tekan pena pengunci
ketika memasang cekam,
agar spindel utama tidak
berputar (Gambar 10.37.).
c) Cekam rahang tiga
dipasang pada spindel
utama benda kerja
dengan cara memutar
searah jarum jam
(Gambar 10.38).
Gambar 10.38. Cekam
rahang tiga.
_____________________________Mengenal Proses Gerinda (Grinding)
Teknik Pemesinan 291
Gambar 10.39.
Kunci ring leher cekam.
d) Kunci ring pengikat
pada leher cekam
dengan kuat untuk
menghindari lepasnya
cekam pada saat motor
dijalankan (lihat Gambar
10.39).
e) Memasang benda
kerja dapat dilakukan
dengan memutar
lubang kunci cekam
searah jarum jam,
dan sebaliknya untuk
melepasnya, (Gambar
10.40).
Gambar 10.40.
Melepas benda kerja.
2) Memasang dan melepas benda kerja pada sistem
pencekaman diantara dua senter
a) Lubang poros spindel utama benda kerja, senter, dan
lubang poros kepala lepas harus dibersihkan dengan
baik.
Gambar 10.41.
Pemasangan senter
kepala lepas.
b) Senter dipasang pada
spindel utama benda kerja
dan kepala lepas.
Kemudian pasang pin
pembawa pada poros
spindel utama benda kerja
(Gambar 10.41.).
c) Benda kerja diikat
salah satu ujungnya
dengan mengunakan
alat pembawa (Lathe
dog) (Gambar 10.42.).
Gambar 10.42.
Pencekaman lathe-dog.
Gambar 10.43.
Pengaturan jarak.
d) Jarak antara senter
spindel utama benda kerja
dan senter kepala lepas
harus diatur lebih
pendek(±10 mm) dari
panjang benda kerja
(Gambar 10.43.).
_____________________________Mengenal Proses Gerinda (Grinding)
Teknik Pemesinan 292
e) Untuk menghindari
panas akibat gesekan,
lumasi kedua lubang
senter benda kerja
dengan oli, (lihat
Gambar 10.44.).
Gambar 10.44. Pelumasan
Gambar 10.45.
Pemasangan benda kerja.
f) Pemasangan benda kerja
diantara dua senter
dengan cara tuas
pengatur pegas ditarik
sehingga benda kerja
dapat terpasang diantara
dua senter. Perhatikan
posisi alat pembawa, (lihat
Gambar 10.45.).
g) Untuk melepas benda
kerja dari cekaman
dapat dilakukan dengan
cara memegang
benda kerja dengan
tangan kemudian tuas
pengatur tekanan
Gambar 10.46.
Pelepasan benda kerja.
senter ditarik sehingga benda kerja terbebaskan dari
pencekaman, (lihat Gambar 10.46.).

DUNIA PEMESINAN

_______________________________Mengenal Proses Bubut (Turning)
Teknik Pemesinan 152
Gambar 6.1.
(1) Proses bubut rata, (2) bubut
permukaan, dan (3) bubut tirus.
roses bubut adalah proses pemesinan untuk menghasilkan bagianbagian
mesin berbentuk silindris yang dikerjakan dengan
menggunakan Mesin Bubut. Prinsip dasarnya dapat didefinisikan
sebagai proses pemesinan permukaan luar benda silindris atau bubut
rata :
�� Dengan benda kerja yang berputar
�� Dengan satu pahat bermata potong tunggal (with a single-point
cutting tool)
�� Dengan gerakan pahat sejajar terhadap sumbu benda kerja pada
jarak tertentu sehingga akan membuang permukaan luar benda
kerja (lihat Gambar 6.1 no. 1).
Proses bubut permukaan (surface turning, Gambar 6.1 no. 2)
adalah proses bubut yang identik dengan
proses bubut rata, tetapi arah gerakan
pemakanan tegak lurus terhadap sumbu
benda kerja. Proses bubut tirus (taper
turning, Gambar 6.1 no. 3) sebenarnya
identik dengan proses bubut rata di atas,
hanya jalannya pahat membentuk sudut
tertentu terhadap sumbu benda kerja.
Demikian juga proses bubut kontur,
dilakukan dengan cara memvariasi
kedalaman potong, sehingga menghasilkan
bentuk yang diinginkan.
Walaupun proses bubut secara
khusus menggunakan pahat bermata
potong tunggal, tetapi proses bubut
bermata potong jamak tetap termasuk
proses bubut juga, karena pada dasarnya
setiap pahat bekerja sendiri-sendiri.
Selain itu proses pengaturan (setting)
pahatnya tetap dilakukan satu persatu.
Gambar skematis Mesin Bubut dan
bagian-bagiannya dijelaskan pada
Gambar 6.2.